Berita Bisnis

KALAU PEMIMPIN TIDAK MEMILIKI VISI

LUKAS MANALU - Praktisi Manajemen StrategikLUKAS MANALU - Praktisi Manajemen Strategik(Berita-Bisnis) - “Opportunity lost”, demikian seorang teman yang memimpin sebuah perusahaan produsen makanan ringan, mencoba memberikan simpulan singkat mengenai ketidakjelasan sejumlah persoalan di negeri ini.



“Banyak kebijakan yang tidak memiliki arah dan tujuan yang jelas sehingga pernyataan pemimpin banyak yang tidak didukung, sebaliknya dikritik dan dicerca bahkan didemo. Pasti banyak kesempatan yang hilang karena tidak mungkin diraih tanpa strategi yang terkonsolidasi dalam satu tujuan,” lanjutnya.

Dia baru beberapa tahun ini mendapat “wasiat” untuk menjadi nakhoda bisnis keluarga, yang sebelum itu dipimpin langsung orangtuanya. Dan, tidak lama setelah menerima posisi itu, dia pun mencanangkan perubahan. Dia sadar bahwa modal tidak hanya menyangkut uang, tetapi terutama sumberdaya manusia yang bisa menghela perusahaan unggul dan berkelanjutan di masa depan.

Karena itu, dengan pengalaman memimpin perusahaan beberapa tahun ini dan latarbelakang pendidikannya, tentu saja dia tidak akan membuat sebuah simpulan begitu saja. Dia menyampaikan pemikiran seperti itu untuk menanggapi komentar salah seorang manajer mengenai blunder kepemimpinan negeri ini, yang terus berlanjut hingga kini. 

Seperti beberapa hari lalu, pernyataan keras Presiden yang mengingatkan para Menteri untuk memprioritaskan pemerintahan di hari berikutnya justru menuai kritikan yang meminta Presiden untuk memberikan teladan terlebih dahulu (Kompas, 21 Juli 2012).

Visi merupakan perangkat  organisasi yang sangat penting. (Foto: Ist)Visi merupakan perangkat organisasi yang sangat penting. (Foto: Ist)Anda pun pasti belum lupa dengan peristiwa di penghujung bulan Maret lalu. Rencana pemerintah menaikkan harga BBM dengan alasan kepentingan bangsa, bukannya mendapat dukungan masyarakat, sebaliknya malah mendapat perlawanan melalui demo yang digelar di sejumlah daerah sehingga menimbulkan keresahan dan nyaris terjadi perpecahan.

Mengapa tidak mendapat dukungan mayoritas –bahkan seharusnya bulat– kalau tujuan kebijakan itu untuk kepentingan masyarakat?

kalau tujuan kebijakan itu untuk kepentingan masyarakat? “Masalahnya, tidak ada visi yang membuat masyarakat berharap dan menimbulkan hasrat kuat mereka untuk merealisasikannya,” demikian seorang manajer yang lebih senior berujar.

Sebagai manager yang gandrung mengikuti seminar dan pelatihan, dia memang paham rerangka bangunan kepemimpinan strategik yang diperlukan sebuah organisasi. Di samping itu, tidak dapat diabaikan pengalaman dan pengetahuannya sebagai senior manajer, yang banyak diperoleh dalam perjalanan panjang perusahaan yang mereka kelola.

Memang, visi bukanlah satu-satunya penentu perusahaan bisa meraih keberhasilan di masa depan. Tetapi, layaknya seperti kompas, visi merupakan arah strategik yang menuntun  kemana sebuah organisasi atau perusahaan akan melangkah. Sebagaimana Yukl (2006) menegaskan, visi tidak dapat diabaikan karena merupakan pernyataan komitmen pemimpin mengenai posisi perusahaan di masa depan.

Bahkan, visi sebenarnya merupakan perangkat organisasi yang sangat penting karena mampu membangun dan menyatukan impian semua karyawan sehingga mereka semakin termotivasi untuk mencapai tujuan perusahaan.

Terkait motivasi tersebut, Richard L. Daft (2005) menyebutkan, “a vision is not just a dream, it is an ambitious view of the future that everyone in the organization can believe in, one that can realistically be achieved, yet offers a future that is better in important waysnthan what now exists.”

Sayangnya, seperti yang disampaikan Jamaluddin Ancok (2006), belum semua pemimpin organisasi atau perusahaan yang menganggap visi itu penting. Penelitian menunjukkan, masih banyak organisasi maupun perusahaan yang tidak memiliki visi, atau merumuskan visi asal-asalan sehingga tidak menimbulkan hasrat kuat karyawan untuk merealisasinya.

Di beberapa perusahaan, visi bahkan hanya menjadi arsip yang disimpan di laci pemimpin atau hanya Belum semua pemimpin  organisasi menganggap visi itu penting. (Foto: Ist)Belum semua pemimpin organisasi menganggap visi itu penting. (Foto: Ist)sebagai hiasan -yang meminjam Ancok- hanya sekedar VOW (vision on the wall). VOW ini hanya sekedar tontonan yang ditempelkan di dinding, spanduk atau baliho di pintu masuk perusahaan dan ditulis dengan ukuran font yang besar untuk membuat orang luar terkesan bahwa manajemen perusahaan atau organisasi tersebut sudah meng-update pengetahuan manajemen terkini. Nyatanya, perilaku manajemen belum beranjak dari pendekatan kepemimpinan kuno yang memobilisasi karyawan dengan ancaman dan doktrin.

Karena itu, kehadiran saya beberapa malam lalu pada acara dinner yang diadakan teman saya dan para manajernya sebenarnya adalah untuk refreshing pemikiran-pemikiran kepemimpinan dan manajemen strategik. Namun, kebetulan bertepatan waktunya dengan topik aktual di atas, membuat proses menuju refreshing itu menjadi lebih mudah.

Isu kepemimpinan itu membuat mereka seolah-olah berada di hadapan sebuah cermin, yang menunjukkan bagaimana mereka mengelola perusahaan di masa lalu.  Hampir sepanjang waktu, sebelum terjadinya perubahan, manajemen tidak memiliki bayangan pasti akan di mana posisi perusahaan di masa depan. Keyakinan akan masa depan hanya berdasarkan pemikiran bahwa pasar dan pemimpin pasar terus tumbuh.

Mereka tidak membayangkan kemungkinan ancaman karena berbagai faktor dalam kekuatan bersaing dalam industri yang digeluti. Mereka puas karena perusahaan tetap tumbuh, walaupun tidak mencapai keunggulan kompetitif (competitive advantage). Karena itu, bagi mereka tidak masalah kalau perusahaan yang dipimpin hanya berada pada posisi follower yang membayang-bayangi pesaing.

Demikian juga dengan kebijakan dan strategi perusahaan. Kebijakan perusahaan umumnya merupakan reaksi terhadap pesaing dan business environment. Karena itu mereka sangat peka terhadap isu-isu mengenai kegiatan pesaing dan lingkungan bisnis, seperti kebijakan pemerintah, situasi global, dan sebagainya.

Mengenai strategi perusahaan, sikap mereka pun tentu saja tidak berbeda. Tidak ada guidance impian masa depan dan formulasi yang berbasis kekuatan sumberdaya yang relevan dengan impian itu.

Lalu, bagaimana dengan sumberdaya manusia perusahaan? Pasti Anda tidak heran kalau pada masa itu departemen Sumberdaya manusia menjadi bagian yang sangat sibuk di perusahaan ini. Walaupun sekarang mereka tetap sibuk karena aktif membuat berbagai perencanaan yang terkait dengan human resource management, namun dulu mereka sibuk karena rutin mencari dan merekrut karyawan baru mengganti karyawan-karyawan yang keluar dari perusahaan.

Karyawan ini umumnya melihat manajemen tidak bisa menjanjikan dan memberikan harapan bahwa impian mereka mungkin bisa teralisasi bila tetap bertahan dan bekerja di perusahaan itu. Belum lagi munculnya persaingan tidak sehat antar figur di level manajemen puncak yang masing-masing mengaku memiliki “visi”, mengklaim kebijakan yang dibuat atas nama perusahaan, sehingga menimbulkan keresahan dan ketidakpastian perjalanan karir karyawan.

Pemimpin sebaiknya tahu  ke arah mana perusahaan akan dibawa. (Foto: Ist)Pemimpin sebaiknya tahu ke arah mana perusahaan akan dibawa. (Foto: Ist)Tetapi, sekali lagi, itu masa lalu perusahaan mereka. Sekarang sudah terjadi perubahan yang mendasar. Pemimpin tahu ke arah mana perusahaan akan dibawa. Pemimpin tahu bagaimana membuat karyawan memiliki komitmen tinggi tanpa harus menakut-nakuti dan mendoktrin mereka.

Karyawan juga kini memiliki keyakinan bahwa suatu saat perusahaan akan menjadi pemimpin pasar. Karena itu mereka ingin menjadi karyawan yang memiliki kontribusi ketika perusahaan berada pada posisi itu. Mereka percaya manajemen akan mengetahui hal itu.

Ideal? Bagi sebagian orang atau pemimpin mungkin ya. Tetapi, hal itu nyata bagi perusahaan dan pemimpin yang memiliki visi. Visi merupakan arah dan titik pemersatu seluruh pemikiran dan kepentingan mereka. Supaya lebih nyata, Anda bisa pelajari bagaimana perusahaan-perusahaan multinasional berkembang. Atau, Anda bisa belajar dari Semco Group, market leader di berbagai industri yang berbasis di Brasil.

Bagi yang ingin merumuskan visi baru atau me-review visi yang sudah ada, beberapa tips berikut mungkin bisa membantu. Pertama, sesuai dengan bisnis inti perusahaan. Kedua, menunjukkan standar prima perusahaan. Ketiga, mampu menumbuhkan komitmen, antusiasme dan ambisi semua karyawan untuk mencapainya. Keempat, dinyatakan dengan jelas, singkat serta mudah dimengerti dan diingat. Kelima, sosialisasikan dan jelaskan visi tersebut kepada karyawan.

Salam sukses berkesinambungan.


Penulis adalah Praktisi Manajemen Strategik
Penulis bisa dihubungi di: Alamat surel ini dilindungi dari robot spam. Anda perlu mengaktifkan JavaScript untuk melihatnya dan PIN: 229D586D

Berhubungan Dengan:
(Berita-Bisnis) - Era dimana klub sepakbola domestik memiliki posisi yang p
(Berita-Bisnis) - Sebagai bagian dari pencapaian target penjualan tahun ini
(Berita-Bisnis) - Diklaim memiliki banyak keunggulan, PT Datascrip meluncur